Kamis, 07 Agustus 2014

Pengalaman Patah Tulang Selangka kanan (Clavicula)



Denger judulnya aja udah ngeri,merinding..aghh serem...
Bayangin,,namanya tulang,trus patah..  otomatis bikin trauma, trus aktivitas keseharian terganggu. Sebagai manusia normal tentunya tidak pernah ingin sakit kan?? apalagi sampai patah tulang, tp ya gimana lagi.namanya juga musibah. Bisa dateng ke siapa saja dimana saja.

Pengalaman Aku sendiri nih, yang lagi mengalami yang namanya patah tulang. bahasa medisnya itu "Fraktur" gegara  kecelakaan motor. Kronologisnya waktu itu adalah hari Minggu 8 Juni 2014 sekitar pukul 16.00 di jalan Raya Putat, Patuk, Gunungkidul. emang udah capek-capeknya. abis keliling pantai selatan sama temen. Niatan mau ke jogja maen mumpung libur, eh tiba-tiba dari belakang aku di sruduk pengendara motor lain , akhirnya aku terpental ke arah kanan. Temenku yang di depan jatoh ketiban motor. Aku pun terjatuh ke aspal dengan posisi bahu kanan mendarat lebih dulu. Helm pun lngsung terlepas dari kepala. spotan terlintas dalam pikiran, ‘duh gimana ni kalo ada motor dari arah depan,duh mati aku’. sambil dibantu orang-orang sekitar, aku pun menepi ke tepi jalan sambil menahan sakit di bahu tanganku. Ngeliat motor udah terkapar aja ditengah jalan..ehh. trus si mbak-mbak sama mas-mas yg nyenggol motorku masih nongkrong aja di motornya sambil ngeliatin kita, kagak jatoh sama sekali. Kemudian si mbak turun dan minta maaf udah nyrempet kita. Tangan kananku makin terasa lemas dan sakit pas digerakkan, ternyata pas pegang bahu kanan kok seperti ada tonjolan bengkok, duh.... apa ini. Kemudian si mbaknya tadi tak suruh liatin. Waaalaaaaaa spontan orang-orang sekitar langsung teriak histeris... “mbak mbak ati-ati..patah kui mbak”. Haduh..patah???? bingung,kaget,takut,panik sambil nahan sakit yang luar biasa. Orang-orang yang ngrumunin terus nyaranin ke rumah sakit. Aku dicariin mobil dianter ke rumah sakit.dan istimewa sekali rasanya.. pas di dalem mobil, pas dapet jalan lobang, jlegg.. nih bahu rasanya ngiluuu, sampe nangis.
Sampe dirumah sakit, langsung dikasih obat pengurang sakit. Diliat bahuku,si suster langsung aja bilang “em,,patah ini” padahal belom di rontgen. Dan Ya, hasil rontgen pun bilang begitu. Anehnya gak disuruh nginep,malah suruh pulang,trus bahuku dikasih ransel perban. dokter satu bilang gak perlu operasi, tapi dokter lain bilang nih harus operasi. Lebih jelasnya besok suruh ke rumah sakit lagi ketemu dokter Ortopedi suruh konsultasi apa harus operasi atau gak. Makin takut aja akunya denger kata operasi.. aghhh

Hari berikutnya ngantri dari pagi ternyata klinik ortopedi malah udah tutup. Lhah gimana ini,ibarat sayur keburu basi nih luka belom dapet pengobatan. Yaudah deh, rapat keluarga. Cieeileeh.. dan mutusin ke pengobatan alternatif aja. (Sangkal Putung) terbayang bayang sudah nanti pas kesana, tulangku di urut, ditarik, ahhh betapa sakitnya. Takut duluan. Tapi pas udah nyampe tempat. Waktu itu di daerah Giring paliyan. Ternyata jauh dari yang seperti  ku bayangkan, gak di urut, apalagi ditarik2. Cuma di elus2 sama di doain. Trus diperban, kenceng. Ahh legaa :D berharap bisa sembuh 2 minggu.
Tapi ternyata waktu penyembuhannya memang lama. Apalagi patah tulang selangka. Yang memang beda dari patah tulang bagian lainnya. 1 bulan tanganku masih pake gendongan, gak boleh banyak gerak soalnya. Setelah satu bulan mulai tak lepas, tapi tetep masih diperban.udah geregetan ni tangan, pengen gerak bebas. Tapi ya terbatas. Belum bisa di gerakin ke atas.
2 bulan perbannya tak lepas. Dikit-dikit bisa tak gerakin ke atas. Bisa pake kaos lagi asal gak ketat :) trus bisa pake motor lagi (nyolong-ngyolong :D ) kalo nunggu ijin ortu pastinya belom boleh. tapi ya musti hati-hati. karna masih sering ngilu juga.
Tapi sayangnya tulang gak bisa kembali seperti semula.benjolannya gak ilang.

Kesimpulan (from mz Eko)

Tulang yang patah sebenarnya akan menyambung sendiri, tugas ahli sambung tulang atau pun dokter hanyalah membetulkan posisi tulang dan membiarkannya menyambung dengan sendirinya. tapi melihat kasus patah tulang ada baiknya kita lebih bijak memilih jalur pengobatan yang kita pilih sehingga kita tidak membuang waktu dan dana yang intinya kita berkeinginan untuk sembuh dan dapat beraktivitas seperti sedia kala

Waktu yang diperlukan supaya tulang dapat tersambung kembali adalah 3 bulan. Paling cepat 1,5 bulan yang dipengaruhi usia, semakin muda semakin cepat nyambung. Selama masa penyembuhan kita tidak boleh melakukan aktivitas yang membebani tulang. Semakin banyak waktu istirahat akan semakin cepat pula proses penyembuhannya.Pada kasus patah tulang selangka kita harus ekstra hati-hati karena banyak kejadian belum sampai nyambung tulangnya patah lagi.


3 komentar:

  1. DN

    Aku juga pernah merasakannya

    BalasHapus
  2. Bagaimana kondisi anda sekarang? Semoga semakin sehat

    BalasHapus
  3. Mudah2an cepat sembuh permanen, amiin...

    http://perbanelastis.blogspot.co.id/p/tensocpe-polos.html

    BalasHapus